Memilih Idola

Daripada kosong-kosongaan gini kita senggol2 dikit soal idola lagi yak? Siapa tau ada yang lom tau…??😀 Di semua film, lagu, atau artis idola selalu ada 2 sisi: positif & negatif. Ambil aja positifnya, buang negatifnya. Misal lirik lagu yang isinya ngajak keburukan, jangan dinyanyiin. Paling ngga, liriknya diubah dulu. :D Tapi yang sering keliatan, klo udah cocok ama banyak lagunya, bisa “keseret” ngejadiin penyanyinya idola… betul??😉

Nah, di sini bisa dibikin batas. Kalopun lagunya OK, artisnya ngga harus jadi idola. Entertainment itu sebenarnya bisnis. Tujuannya narik bnyak fans alias pelanggan. Bedanya, di sini yang “dijual” tuh idola.🙂 Tapi jangan salah tangkep juga, sayah ngga ngelarang siapa2 mau punya idola. Ini cuma sharing, ngga pake mere2 yak. hehehe :P

Yang namanya idola kudu punya kelebihan. Bisa muka, skill (akting, nari, sepakbola dsb) atö yang laen. Ini dibikin sekeren mgkn. Jadi gemerlap dunia entertainment itu sebenarnya ajang pencitraan para idola. Fair aja, emang gitu kan?😉 Ngapain pake pencitraan? Karena cuma itu yang nyampe ke kita2. Image idola dibentuk lewat lagu, pakaian, ampe gosip & berita.

Kadang, pelan2, image idola itu jd model idealnya fans. Ngga semua, tapi kayaknya banyak yang gitu. Mungkin lhoo…🙂 Akhirnya fans niruin, ngikutin, setia, trus loyal deh ngebelain idola. Klo ngga ati2, kaya gini bisa jadi bahaya. Duit abis jutaan buat idola, tengkar ama temen soal idola. Atö yang lebih parah, ngelawan ortu gara2 idola.

Makanya artis, atlet ama seleb sering punya tim khusus yang dibayar mahal buat image-building, targetnya munculin loyalitas ke idola. Lom tentu kerjaan tim khusus itu jelek atö jahat, ada juga yang positif klo bisa motivasi orang buat kebaikan. Ya ngga?🙂 Kalo image positif, itu bagus. Lebih bagus lagi klo sang idola  bener2 positif, ngga cuma pencitraan doang. OK?😉

Memang, semua orang butuh loyalitas buat idola & dirinya sendiri. Tapi kalo ngidolain yang negatif, bisa rugi sendiri kan? Kita ngga boong, omong kotor, bully, pamer “kulit”, itu usaha kita jaga loyalitas ama agama & Sang Pencipta. Jadi kalo di dalam hati kita masih kosong loyalitas, pasti kita bakal nyari2 ampe ketemu. Ini lowongan yng diincer idola.😉

Ngagumin karya atö kelebihan orang laen, silakan. Tapi loyal ke idola? Ntar dulu. Mending ke Penciptanya sekalian. heheh ;) So, soal idola kembali ke kita masing2 … setuju atö ngga, terserah. Klopun ngga setuju, ngga perlu mere2 yak.🙂 Ada hadits, manusia bakal bareng2 ama yang dicintainya di akhirat nanti. Klo idola kita negatif, bakal barengan juga… mau?😉

Tapi klo yang dijadiin idolaaa orang baek, insya Allah kecipratan pertolongan di akhirat ntar. Makanya kudu “pilih2 cinta” eaaa ;) Ya udah sekarang ayo kita masing2 cek lagi deh, apa hal positif ama negatif di idola kita, trus yang jelek2 dibuang dari dalam hati.🙂 Karena milih idola itu bukan urusan dunia doang, ada akhirat-nya di sini. Idola keren, kita insya Allah ikut kecipratan keren.🙂

OK gitu dulu, mohon maap klo ada yang ngga pas di hati. Insya Allah sharing ini ngga ada maksud jelek… selamat milih idolaaa!🙂

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: