Dalam masa penantian

Hayyo, siapa di sini yang lagi penantian? Sesuatu banget tuh… ngga bisa diungkapin dgn kata2. :) Penantiannn itu paling kerasa ama cewe/akhwat yang lagi nunggu datengnya sang jodoh. Klo cowo/ikhwan, istilahnya pencarian.🙂 Dulu, Nabi Adam diturunin dari surga ke tempat yang jauh dengan istrinya. Jodoh, tapi di dunia dipisah dulu. Ahli sejarah bilang, nabi Adam turun di daerah India. Klo istrinya di Jeddah, Arab.

Gunung Kasih Sayang ini “cuma” sekitar 100 km dari Jeddah tapi 6000 km jauhnya dari India. Hikmahnya, dari dulu laki2 jauh lebih aktif nyari. Kalo perempuan, cenderung dalam penantiannn. eaaa :) Ratusan tahun kemudian, nenek moyang kita semua itu, ketemu di Jabal Rahmah (Arab). Ini jangan bikin surut yang lagi usaha di masa penantian, tapi bisa diambil contoh biar ngga merasa sendirian.🙂

Kayak kita semua nih, sebelum diketemukan, beliau berdua ngga punya info di mana jodohnya. Jelasnya jauh lebih susah daripada kita sekarang, lebih galau. Kenapa? Turunnya ke dunia itu karena dihukum. Bayangin, ratusan tahun pisah, ngga bertemu orang sama sekali, ngga ada info apa2. Cuma usaha & rajin berdoa. Tapi kasih sayang Allah itu pasti, dan akhirnya dipertemukan, terus punya anak-cucu sampe sekarang.

Coba tanyain yang udah nikah, semisal pisah 1 tahun saja, gimana rasanya? Pastinya lebih berat dibanding yang lom pernah ketemu. Pelajarannya? Penantian kita semua saat ini ngga ada apa2 nya dibandingkan beliau berdua. It’s nothing!🙂 Ayo kita teladani, gunakan masa penantian untuk benahi diri & ngga menyerah atas anugerah-Nya. OK, ladies?🙂

Terus apa beliau berdua nyerah? Apa memilih bergalau ria trus stop usaha? Ngga banget.😉 Nah, pertanyaan gedhenya… bagaimana biar penantian ini bermanfaat? Bisa tetep usaha & ngga ilang berkah? Pertama, soal jodoh jelas Allah yang nentuin, ketemunya di dunia ini atau setelahnya, itu hak-Nya. Dan itulah penantian.🙂 Terus, kita harus yakin kalo penantian itu pelatihan (tarbiyah) ama pembentukan (takwin) dari Allah subhanahuwata’ala untuk kita semua.

Kenapa dilatih & dibentuk? Karena kita berbeda-beda, harus disiapin biar segalanya makin indah pada waktunya nanti. eaaa ;)  Sebagai manusia biasa, kecocokan itu penting. Selera jangan dianggap remeh. Kalo ngga percaya, percayalah. eaaa :) Bisa jadi pas penantian ini kita masih punya sifat2 yang potensi bikin konflik tajam dengan si dia. Ayo semua bersih2 dulu.🙂

Juga kudu sering2 introspeksi, ngga boleh sok perfect. Coba minta nasehat sahabat2 terdekat kita dengan tulus. :) Inget yak, Allah terus menguji hamba-Nya sampe lulus. Masa penantian, termasuk bagian dari ujian-Nya.🙂 Yang ngga boleh ada di masa penantian… RAGU-RAGU ama karunia-Nya. Klo masih ada, buang jaoh2! Right now!😉 Kenapa ngga boleh ragu? Karena Allah Maha Penyayang. Dia tahu yang terbaik buat kita. Kitanya aja yang kadang rewel ndiri.

“Mana buktinya? Udah sering berdoa, ngga dikabulkan.” <~ ati2 sama kalimat ini… ada haditsnya lhoo… :)  Allah akan mengabulkan doa hamba-Nya yang ketika memintanya tidak terburu-buru ingin segera dikabulkan. ~ HR.Bukhari-Muslim. Terburu-buru adalah berkata, ‘aku sudah berdoa, tapi Allah belum mengabulkan doaku’, lalu berhenti & tidak berdoa lagi. ~ HR. Muslim

Selain berdoa, apa lagi yak? Masa 25 jam sehari ngandalin doa mulu? Jelas ngga… banyak aktifitas yang bisa dilakukan dalam penantian.🙂 Gampang atö ngga itu urusannya ama mental kita😉 Nabi Adam ‘alaihissalam ngisi penantian dengan banyak belajar. Memperdalam ilmu & nambah wawasan nama2 benda.Jadi masa penantian ini kudunya diisi dengan belajar. Ilmu itu macem2, bisa formal sampe rumah tangga… seperti – ehm – memasak.😀

Terus, perbanyak juga silaturrahim. Saling memaafkan. Sambung hubungan kekeluargaan. Jangan malah cari musuh yak. :)  Berorganisasi, ngordinir pengajian ibu2, atö mengajar ngaji anak2 di masjid. Ingat ingat ingat, jaga niat. penting! :) Kalo ngisi penantian dengan pacaran gimana nih? Kan itu salah satu bentuk usaha? eaaa :D dagdigdug

Pertanyaannya, pacaran itu penantian yang mendekat, atau menjauh dari Allah? Yang mana hayooo? hehe ;) jlebbb Pacaran itu, kitanya lagi menjauh dari Allah, sekaligus nguras pesona kita buat suami nantinya. Mau? Ngga kannn…  :) Apa bisa nyari jodoh tanpa pacaran? Insya Allah bisa, banyak contohnya. Coba aja nanya2 ke yang udah ngalamin ndiri.🙂

“Tapi temen2 pacaran semua nih?, ortu juga nyuruh biar kitanya ngga kurang pergaulan.” Kita pengen beda, boleh dong? eaaa :D Justru itu ujian dari Allah biar kita bisa ngeyakinin ortu & nunjukin ke temen2 klo inilah masa penantian pilihan kita. Betul?😉 “Tapi kata orang klo ngga pacaran…” ~ Bangun woi! Ribet amat ama kata orang. Kata Allah gimana? eaaa Senyum dong🙂

Masa penantian itu waktu untuk berbuat baik sebanyak-banyaknya… selagi masih sendiri, ngga direpotin anak-suami. eh :D Terus, kita tawakkal. Inget, tawakkal =/= pasrah. Beda jauh. Tawakkal itu do the best, let Allah decide the rest!  Yakinlah di seberang sana sang jodoh lagi mati-matian nyari kita. Allah udah nyiapin yang terbaik buat kita. Jadi, seaktif apa pun kita di luar, segaul apa pun di jejaring ( twtiter, dll) Jaga hati, jaga diri, jaga akhlaq. Setuju?? Iya dong😉

Kalo diajak pacaran ama cowo/ikhwan cakepnya kayak apa jangan mau, tapi kalo dilamar nikah, boleh lah dipertimbangkan eaaa ;) Nantinya, Allah yang bakal nuntun kita ketemu sang jodoh, juga menuntun yang di sono itu menuju kita. uhuy..  Jodoh ngga akan lari. Jangan sampe justru kita halangi jodoh dengan pacaran, bisa2 hati terlanjur penuh ama org lain.

OK gitu dulu yak, ngebahas penantian. Terimakasih buat yang udah ngebaca. Ngga setuju gapapa koq, ngga usah marah2 yak! *jewer*😉 Kebenaran hanya dari Allah semata, kesalahan dari sayah selaku hamba-Nya yang lemah. Mohon maaf atas segala khilaf.  :) Semoga manfaat yak

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: