Membangun Karakter Bagi Anak-Anak Kita

Jika karakter berbeda dengan perilaku, berbeda pula dengan kebiasaan dan bahkan tata-krama maupun temperamen, lalu apa yang dapat kita lakukan untuk membangun karakter anak-anak kita? Langkah apa yang dapat kita tempuh? Apa yang perlu kita jalani untuk melakukan pendidikan karakter jika pembiasaan tidak mempengaruhi karakter anak kita, di rumah maupun sekolah?

Apa perbedaan antara karakter dan kebiasaan? Karakter itu serangkaian kualitas pribadi yang membedakannya dengan orang lain. Ia menuntut adanya penghayatan nilai, proses mengindentifikasikan diri dengan nilai-nilai yang diyakini. Sehingga ia senantiasa berusaha agar bersesuaian dengan nilai yang diyakini dan pada akhirnya terjadi karakterisasi diri. Artinya, karakter merupakan proses berkelanjutan. Karakter cenderung menetap & sulit diubah, tapi bukan berarti sekali terbentuk tak mngkin berubah.

Dari karakter itulah -baik atau buruk- lahir berbagai perilaku. Tapi perilaku itu sndiri tidak dapat serta merta kita katakan sebagai karakter. Nah, perilaku yang berulang setiap hari dapat mmbentuk kebiasaan, meskipun sbagian hanya mnjadi perilaku berulang (repeated behavior), yakni manakala perulangan perilaku tsb terjadi semata karena takut terhadap ancaman.

Tidak muncul perilaku tersebut jika ancamannya hilang. Ini perlu kita perhatikan agar kita tidak cepat-cepat merasa puas tatkala melihat perilaku anak-anak kita. Jangan sampai kita mengira anak-anak telah memiliki kebiasaan yang baik, padahal cuma perilaku berulang semata. Tidak lebih. Ada pelajaran di sini. Karakter itu tidak terlepas dari keyakinan dan penghayatan seseorang terhadap nilai-nilai yang dipeganginya.

Adapn perilaku itu cerminannya, tapi perilaku sendiri bukan gambaran yang memastikn karakter, kecuali jika ada serangkaian perilaku lain yang searah. Sederhananya begini. Orang baik akan mudah tersenyum, tetapi murah senyum belum tentu orang baik. Apalagi jika sekedar tersenyum. Bukankah para penipu berhasil mengelabuhi orang lain justru karena senyumnya yang memukau?

Bukan karena raut muka yang menakutkan. Lalu darimana kita memulainya? Izinkan saya menengok apa yang ditulis oleh para ulama’ kita. Mengapa? Karena dalam perbincangan tentang karakter per seoranan, saya sangat kesulitan menemukan sosok yang dapat menjadi model panutan. Padahal ketika kita berbincang tentang budaya karakter, role model (sosok panutan) merupakan salah satu pilar penting.

Apakah kita akan menjadikan Lawrence Kohlberg sebagai sosok panutan? Padahal kita tahu, Bapak Pendidikan Karakter ini justru matinya mengenaskan. Ia mati bunuh diri dengan cara menenggelamkan diri karena krisis karakter. Ini mirip dengan kematian Sigmund Freud. Meski “bukan” bunuh diri, tapi Bapak Kesehatan Mental ini mati dengan eutanasia (suntik mati) atas prmintaan sndiri akibat depresi yang ia alami.

Lalu istilah apa yang brsesuaian dengan karakter? Sepanjang saya pahami, istilah terdekat dengan karakter adalah akhlaq ( أخلاق ), jamak dari khuluq (خلق ). Khuluq adalah bentuk, sifat dan nilai-nilai yang berada pada wilayah batin. Ini menarik untuk kita cermati, sebab ketika kita memaksudkannya sebagai aspek lahiriyah, ia adalah khalq.

Begitu Ibnu Manzhur menuturkan. Ia menunjukkan bahwa khuluq -terpuji maupun tercela- akan tercermin dalam khalq yang berupa perilaku dan sifat-sifat lahiriyah. Ini berarti pula bahwa yang harus kita perhatikan bukan hanya perilaku yang tampak, tapi apa-apa yang darinya tercermin dalam bentuk perilaku.

Menurut Imam Qurthubi, akhlak adalah adab atau tata krama yang dipegang teguh oleh seseorang, sehingga adab atau tata krama itu seakan menjadi bagian dari penciptaan dirinya.

Dalam peristilahan sekarang, adab meliputi manner & etiquettes. Ia bukan sekedar serangkaian perilaku. Di dalamnya juga terkandung sikap. Ini berarti proses pembentukan adab (ta’dib) memerlukan beberapa unsur, yakni mnumbuhkan sikap batin yang baik, melakukan serangkaian pembiasaan terkait, menanamkan ilmu sehingga perilaku yang muncul sebagai kebiasaan bukan hanya bersifat fisik dan mekanik, menumbuhkan motivasi serta menunjukkan fadhilah dari adab tersebut.

Dalam Ta’limul Muta’allim karya Syaikh Burhanuddin Az-Zurjani, adab merupakan pilar utama menuntut ilmu. Agar seseorang dapat menuntut ilmu dengan baik, hal pertama yang harus dimiliki oleh murid sekaligus ditumbuhkan oleh guru adalah adab. Proses pembentukan adab (ta’dib) merupakan tahap penting menyiapkan murid menuntut ilmu skaligus mnumbuhkan akhlak mulia dalam diri mereka. Adab merupakan pilarnya & keyakinan pada dien merupakan fondasi yang sangat penting. Keyakinan itu bersifat afektif. Bukan kognitif.

Jika keyakinan telah tumbuh, maka pemahaman secara kognitif akan menguatkannya. Sebaliknya tanpa menyadari dan meyakini, pemahaman yang mendalam pun tidak mempengaruhi sikap, apalagi sampai ke perilaku. Nah. Yang terjadi sekarang, begitu masuk sekolah anak-anak langsung belajar. Tak ada penyiapan mental.

Tidak ada proses mmbentuk adab pada diri mereka sehingga tak ada kesiapan belajar, pun tak ada bekal awal untuk mmbentuk akhlak dalam diri mereka. Begitu masuk sekolah, serta merta mereka harus belajar untuk tujuan akademik sebelum sikap dan motivasi belajar mereka dibangun.

Padahal sekolah seharusnya menyiapkan mereka terlebih dulu untuk memiliki sikap dan motivasi belajar yang baik. Ada proses perubhn terencana; secara mental mereka punya motivasi akademik yang baik, sedangkan dari tata krama & etiket mereka punya kesiapan belajar.

Menarik untuk kita renungkan bahwa Rasulullah shalallahu’alayhi wasallam, diutus untuk menyempurnakan akhlak. Tetapi apakah yang dilakukan di masa awal risalah dakwahnya? Bukan akhlak yang lebih dulu dibangun, tapi aqidah! Apa artinya? Akhlak merupakan cerminan keyakinan yang telah melekat kuat dalam jiwa.

Bukan karena bagusnya pemahaman, tapi karena kuatnya penghayatan. Ia menyandarkan diri pada nilai-nilai tsb & berusaha secara sengaja bertindak & menjalani kehidupan sehari-hari sesuai apa yang ia imani. Boleh jadi seseorang adakalanya bertindak yang tidak sesuai dengan keyakinannya, tapi ia melakukannya bukan dengan ringan hati.

Ada yg perlu kita renungkan tentang pendidikan anak-anak kita. Ada yang harus kita kaji kembali apakah sekolah-sekolah kita sudah melaksanakan proses ta’dib secara sadar, sengaja dan terencana. Jika ta’dib pun tidak, nyaris tak ada yang bisa kita harapkan.

Dan ini merupakan tanggung-jawab seluruh unsur sekolah, terlebih guru yang setiap hari bertemu anak-anak. Jika adab hanya mnjadi tanggung-jawab guru yang mngampu pelajaran agama & budi pkerti, maka ketahuilah bahwa di skolah tsb tak ada pndidikan. Ia hanya lembaga kursus yang bernama sekolah. Dan ini bukan pendidikan yang sebenarnya (the real education).

Semoga catatan sederhana ini ada manfaatnya. Mohon nasehat & do’anya. Mohon koreksi atas yang salah

, , , ,

  1. Sumpah pemuda awal lahirnya Indonesia « heartcooler

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: